Kisah Sungai Mendidih, Konon Panasnya Berasal dari Seekor Ular Raksasa

Kisah sungai mendidih di Peru. (amusingplanet.com)

Editor: Dera - Minggu, 5 September 2021 | 21:07 WIB

Sariagri - Jauh di dalam hutan hujan Amazon di Mayantuyacu, Peru, mengalir sebuah sungai unik, di mana airnya panas dan mendidih. Penduduk setempat menyebutnya "Shanay-timpishka" yang berarti "direbus dengan panasnya matahari."

Penduduk setempat percaya bahwa air panas itu dikeluarkan oleh seekor ular raksasa bernama Yacumama, “Ibu Perairan” yang diwakili oleh batu besar berbentuk kepala ular di hulu sungai.

Lebar sungai sekitar 25 meter dan kedalaman 6 meter, tetapi panjangnya hanya 6,4 km. Suhu air berkisar antara 50 dan 90 derajat celcius, sebagian kecil bahkan menyentuh 100 derajat, cukup panas untuk menyebabkan luka bakar tingkat tiga dalam hitungan detik.

Meskipun ada sumber air panas yang terdokumentasi di Amazon, tidak ada yang sebesar Shanay-timpishka. Melansir Amusing Planet, setiap tahun, segelintir wisatawan mengunjungi Mayantuyacu untuk merasakan praktik pengobatan tradisional suku Asháninka.

Tapi selain dari beberapa referensi yang tidak jelas dalam jurnal perminyakan dari tahun 1930-an, dokumentasi ilmiah tentang sungai amat terbatas. Entah bagaimana, keajaiban alam ini luput dari perhatian dunia selama lebih dari tujuh puluh lima tahun.

Bagi kebanyakan orang Peru, sungai ini dianggap legenda. namun ahli geologi menolaknya, karena mereka berpendapat bahwa akan dibutuhkan sejumlah besar panas bumi untuk mendidihkan.

Cerita tentang sungai ini membuat Andrés Ruzo, seorang ilmuwan panas bumi di Southern Methodist University, penasaran. Ruzo pertama kali mendengar tentang sungai dari kakeknya ketika dia berusia dua belas tahun. Menurut cerita yang diceritakan kepadanya, sungai itu ditemukan oleh para penakluk Spanyol ketika mereka menuju jauh ke dalam hutan untuk mencari emas.

Beberapa pria yang kembali berbicara tentang tanah berbahaya yang penuh dengan air beracun, ular pemakan manusia, kelaparan, penyakit, dan sungai yang mendidih dari bawah. Dua puluh tahun setelah kakeknya bercerita tentang sungai itu, Ruzo akhirnya menemukan seseorang yang benar-benar pernah melihat sungai itu yaitu bibinya sendiri.

Ruzo kini telah menulis sebuah buku tentang fenomena tersebut, The Boiling River: Adventure and Discovery in the Amazon. Dia juga melakukan studi panas bumi terperinci dari sungai yang mendidih, dan berkolaborasi dengan ahli ekologi mikroba untuk menyelidiki organisme ekstremofil yang hidup di perairan yang mendidih.

Baca Juga: Kisah Sungai Mendidih, Konon Panasnya Berasal dari Seekor Ular Raksasa
Konflik dan Sengketa Agraria Masih Banyak Terjadi, Apa yang Harus Dibenahi Pemerintah?

Ruzo berharap bukunya ini dapat memberikan perhatian pada keajaiban alam ini dan meningkatnya ancaman yang dihadapi oleh para penebang liar.

“Di tengah PhD saya, saya menyadari, sungai ini adalah keajaiban alam dan itu tidak akan ada kecuali kita melakukan sesuatu tentang itu," kata Ruzo. 

 

Video Terkait