Jorok! Celana Dalam hingga Sampah Berserakan di Gunung Gede Pangrango

Relawan temukan celana dalam dan ratusan kilogram sampah dari Gunung Gede Pangrango (Foto: Istimewa)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Sabtu, 13 Agustus 2022 | 10:30 WIB

Sariagri - Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) Cianjur, Jawa Barat, banyak menemukan celana dalam pria dan wanita di kawasan jalur pendakian.

Melihat hal ini, Balai Besar TNGGP mengimbau pendaki untuk tidak membuang atau meninggalkan sembarangan celana dalam di kawasan pendakian, termasuk di puncak gunung karena dapat merusak keindahan dan kenyamanan.

Humas TNGGP Cianjur, Agus Deni, mengatakan setiap penutupan pendakian rutin pada pertengahan tahun, petugas bersama relawan melakukan aksi bersih-bersih jalur pendakian sampai ke alun-alun Suryakancana Gunung Gede, selalu menemukan sekitar belasan celana dalam yang ditinggalkan atau dibuang sembarangan pendaki.

"Kami tidak tahu pasti hanya dapat laporan dari petugas, relawan atau volunteer yang melakukan operasi bersih-bersih setiap pertengahan tahun banyak menemukan celana dalam. Ini perbuatan yang tidak baik yang dilakukan oknum pendaki," katanya.

Meski tidak masuk dalam aturan baku, pihaknya tetap mengimbau pendaki tidak meninggalkan celana dalam di sepanjang jalur pendakian hingga puncak karena dapat mengganggu kenyamanan pendaki lain terutama pemandangan dan keindahan.

Relawan Gunung Gede Pangrango Niko Rastagil, membenarkan kerap menemukan belasan celana dalam yang ditinggalkan pendaki.

"Jumlahnya tidak banyak setiap opsih (operasi bersih-bersih) yang dilakukan rutin setiap pertengahan tahun, tepatnya pertengahan bulan Agustus saat jalur pendakian ditutup untuk pemulihan dan pembersihan jalur pendakian. Setiap opsih kami temukan 10 sampai 15 celana dalam," katanya.

Baca Juga: Jorok! Celana Dalam hingga Sampah Berserakan di Gunung Gede Pangrango
Viral Restoran dalam Goa, Wagub Bali: Alam Harusnya Dilindungi

Hal tersebut tetap melanggar karena secara luas aturan pendakian menyebutkan setiap pendaki wajib membawa sampah saat kembali turun. Tidak merusak lingkungan pendakian hingga puncak gunung, sehingga perbuatan tersebut harus dipatuhi semua pendaki.

"Kami selalu mengingatkan pendaki agar selalu menjaga kebersihan dan keindahan taman nasional dengan tidak membuang sampah sembarangan termasuk menjaga ekosistem yang ada, sehingga jalur pendakian terbebas dari sampah, namun masih banyak pendaki yang melanggar," katanya.

Video Terkait